Video game multi-pemain: Ketrampilan di game dan keterkaitan intelijen

Para peneliti di University of York telah menemukan hubungan antara kemampuan anak muda untuk tampil baik di dua video game populer dan tingkat kecerdasan yang tinggi.

Studi yang dilakukan di Digital Creativity Labs (DC Labs) di York menemukan bahwa beberapa video game strategi aksi dapat bertindak seperti tes IQ.

Para peneliti York menekankan bahwa studi tidak memiliki kaitan dengan pertanyaan seperti apakah bermain game komputer membuat orang muda lebih pintar atau sebaliknya. Mereka hanya membangun korelasi antara keterampilan pada game online tertentu dari strategi dan kecerdasan.

Para peneliti berfokus pada 'Multiplayer Online Battle Arenas' (MOBAs) - game strategi aksi yang biasanya melibatkan dua tim lawan dari lima individu - serta game 'First Person Shooter' multipemain. Jenis permainan ini sangat populer dengan ratusan juta pemain di seluruh dunia.

Tim dari Departemen Psikologi dan Ilmu Komputer di York melakukan dua studi. Yang pertama memeriksa sekelompok subjek yang sangat berpengalaman di Liga Legenda MOBA - salah satu permainan video strategis paling populer di dunia dengan jutaan pemain setiap hari.

Dalam studi ini, para peneliti mengamati korelasi antara kinerja dalam permainan strategis League of Legends dan kinerja dalam tes kecerdasan kertas dan pensil standar.

Studi kedua menganalisis dataset besar dari empat game: Dua MOBAs (League of Legends dan Defense of the Ancients 2 (DOTA 2)) dan dua 'First Person Shooters' (Destiny and Battlefield 3). First Person Shooters (FPSs) adalah permainan yang melibatkan menembak musuh dan target lainnya, dengan pemain melihat aksi seolah-olah melalui mata karakter yang mereka kendalikan.

Dalam studi kedua ini, mereka menemukan bahwa untuk kelompok besar yang terdiri dari ribuan pemain, kinerja dalam MOBAs dan IQ berperilaku dengan cara yang sama seperti pemain yang semakin tua. Tetapi efek ini tidak ditemukan untuk First Person Shooters, di mana kinerja menurun setelah remaja.

Para peneliti mengatakan korelasi antara kemampuan pada strategi aksi video game seperti League of Legends dan Defense of the Ancients 2 (DOTA 2) dan IQ tinggi mirip dengan korelasi yang terlihat dalam permainan strategi yang lebih tradisional seperti catur.

Penulis yang sesuai, Profesor Alex Wade dari Departemen Psikologi dan Kreativitas Digital Labs Universitas York mengatakan: "Game seperti League of Legends dan DOTA 2 adalah kompleks, interaktif secara sosial dan intelektual. Penelitian kami akan menunjukkan bahwa kinerja Anda dalam permainan ini dapat menjadi ukuran kecerdasan.

"Penelitian di masa lalu telah menunjukkan fakta bahwa orang-orang yang pandai dalam permainan strategi seperti catur cenderung mendapat skor tinggi pada tes IQ. Penelitian kami telah memperluas ini ke permainan yang jutaan orang di planet ini bermain setiap hari."

Penemuan korelasi antara keterampilan dan kecerdasan ini membuka sumber data baru yang sangat besar. Sebagai contoh, sebagai tes 'proxy' IQ, permainan dapat berguna pada tingkat populasi global di bidang seperti 'epidemiologi kognitif' - penelitian yang menguji hubungan antara kecerdasan dan kesehatan sepanjang waktu - dan sebagai cara pemantauan kognitif kesehatan di seluruh populasi.

Athanasios Kokkinakis, seorang mahasiswa PhD dengan EPSRC Center for Intelligent Games dan Game Intelligence (IGGI) program penelitian di York, adalah penulis utama dalam penelitian ini.

Dia mengatakan: "Tidak seperti game First Person Shooter (FPS) di mana kecepatan dan akurasi target adalah prioritas, Multiplayer Online Battle Arenas lebih mengandalkan memori dan kemampuan untuk membuat keputusan strategis dengan mempertimbangkan beberapa faktor.

"Mungkin karena alasan-alasan inilah kami menemukan korelasi yang kuat antara keterampilan dan kecerdasan dalam MOBAs."

Rekan penulis, Profesor Peter Cowling, Direktur DC Labs dan program IGGI di York, mengatakan: "Penelitian mutakhir ini memiliki potensi untuk berdampak besar pada masa depan permainan dan industri kreatif - dan pada game sebagai alat untuk penelitian di bidang kesehatan dan psikologi.

"Program IGGI memiliki 48 mahasiswa PhD yang sangat baik yang bekerja dengan industri dan lintas disiplin - ada banyak lagi yang akan datang!"(Sumber; science daily)

Foto:
Fotolia
Powered by Blogger.