Agar Ada Keseimbangan Hidup dan Kerja Anda

Keseimbangan kehidupan dan kerja dapat tampak seperti pencapaian yang mustahil. Teknologi membuat mereka para pekerja dapat mengaksesnya dengan waktu cepat.

Ketakutan kehilangan pekerjaan insentif dengan jam bertambah. Bahkan, 94% dari para profesional yang bekerja dilaporkan bekerja lebih dari 50 jam per minggu dan hampir setengahnya mengatakan mereka bekerja lebih dari 65 jam per minggu dalam survei yang dilakukan Harvard Business School. Para ahli sepakat, peracikan psikologis dari hari kerja yang tidak pernah berakhir dapat merusak. Itu dapat menyakiti hubungan, kesehatan dan kebahagiaan secara keseluruhan.

Keseimbangan kehidupan kerja berarti sesuatu yang berbeda untuk setiap individu, tapi di sini kesehatan dan karir ahli berbagi tips untuk membantu Anda menemukan keseimbangan yang tepat.

1. Lepaskan perfeksionisme

Banyak berprestasi mengembangkan kecenderungan perfeksionis di usia muda ketika tuntutan pada waktu mereka terbatas ke sekolah, hobi dan mungkin pekerjaan setelah di sekolah. Lebih mudah untuk mempertahankan kebiasaan perfeksionis sebagai seorang anak, tetapi karena Anda tumbuh, hidup menjadi lebih rumit. Ketika Anda menaiki tangga di tempat kerja dan sebagai keluarga Anda tumbuh, tanggung jawab Anda menjamur. Perfeksionisme menjadi di luar jangkauan, dan jika kebiasaan itu dibiarkan, bisa menjadi destruktif.

Kunci untuk menghindarinya adalah dengan melepaskan perfeksionisme. Kehidupan akan lebih diperluas itu sangat sulit, baik neurologis dan psikologis. Pilihan sehat adalah mengupayakan bukan untuk kesempurnaan, tapi untuk keunggulan.

2. Cabut

Dari telecommuting untuk program-program yang membuat pekerjaan lebih mudah, teknologi telah membantu kehidupan kita dalam banyak cara. Tetapi juga telah menciptakan harapan aksesibilitas konstan. Hari kerja sepertinya tidak pernah berakhir. “Ada saat-saat ketika Anda hanya harus menutup telepon Anda dan menikmati saat ini,” kata Robert Brooks, seorang profesor psikologi di Harvard Medical School dan co-penulis The Power of Ketahanan. Mencapai Balance, Keyakinan dan Kekuatan Pribadi dalam Kehidupan Anda .

Brooks mengatakan bahwa pemberitahuan telepon mengganggu waktu istirahat Anda dan menyuntikkan arus bawah stres dalam sistem Anda. Jadi jangan mengirim teks pada saat pertandingan sepak bola anak Anda dan tidak mengirim email pekerjaan saat Anda sedang berkumpul bersama keluarga, Brooks menyarankan. Dengan tidak bereaksi terhadap pembaruan dari kerja, Anda akan mengembangkan kebiasaan kuat ketahanan. "Orang Resilient merasakan rasa yang lebih besar dari kontrol atas hidup mereka," kata Brooks, sementara orang-orang reaktif memiliki kurang kontrol dan lebih rentan terhadap stres.

3. Latihan dan bermeditasi

Bahkan ketika kita sedang sibuk, kami membuat waktu untuk hal-hal penting dalam hidup. Kita makan. Kami pergi ke kamar mandi. Kami tidur. Namun salah satu kebutuhan yang paling penting kami sering latihan. Latihan adalah peredam stres yang efektif. Memompa endorfin merasa baik melalui tubuh Anda. Ini membantu mengangkat suasana hati Anda dan bahkan dapat melayani satu-dua pukulan dengan juga menempatkan Anda dalam keadaan meditasi, menurut Mayo Clinic.

Jika Anda benar-benar terdesak waktu, mulai dari kecil dengan latihan pernapasan selama perjalanan Anda, lima menit sesi meditasi pagi dan malam, atau mengganti minum alkohol dengan bentuk yang lebih sehat dari pengurangan stres.

Latihan-latihan ini membutuhkan usaha kecil tapi menawarkan hadiah utama. Psikoterapis Bryan Robinson, yang juga profesor emeritus di University of North Carolina di Charlotte, menjelaskan bahwa sistem saraf otonom kita mencakup dua cabang: sistem saraf simpatik (respon stres tubuh kita) dan parasimpatis (sisa tubuh kita dan mencerna respon). "Kuncinya adalah untuk menemukan sesuatu yang dapat Anda bangun ke dalam hidup Anda yang akan mengaktifkan sistem saraf parasimpatis Anda," kata Robinson.

Singkatnya, latihan meditasi seperti bernapas dalam atau landasan indra Anda di sekitar Anda saat ini, adalah tempat yang bagus untuk memulai. Semakin banyak Anda melakukan ini, semakin Anda mengaktifkan sistem anda parasimpatis saraf, yang menenangkan semuanya, (dan) tidak hanya pada saat itu. Seiring waktu Anda mulai melihat bahwa dalam hidup Anda, sistem saraf parasimpatis Anda akan mulai truf sistem saraf simpatik Anda.

4. Batasi aktivitas membuang-buang waktu dengan orang-orang tak penting

Pertama, mengidentifikasi apa yang paling penting dalam hidup Anda. Daftar ini akan berbeda untuk setiap orang, jadi pastikan itu benar-benar mencerminkan prioritas Anda, bukan orang lain. Berikutnya, menarik batas tegas sehingga Anda dapat mencurahkan waktu yang berkualitas untuk orang-orang-prioritas tinggi.

5. Mengubah struktur kehidupan Anda

Kadang-kadang kita jatuh ke dalam liang dan menganggap kebiasaan kita yang diatur dalam waktu. Mengambil pandangan mata hidup Anda dan tanyakan pada diri sendiri, Perubahan apa yang bisa membuat hidup lebih mudah?

Seorang wanita eksekutif senior yang, selama 20 tahun pernikahannya, diatur makan malam untuk suaminya setiap malam. Tapi sebagai penghasil tinggi dengan pekerjaan yang lebih menuntut, perjalanan ke toko kelontong dan persiapan makanan sehari-hari yang menambahkan terlalu banyak stres dalam hidupnya. Mungkin sudah waktunya untuk mengubah kebiasaan itu. Eksekutif khawatir suaminya mungkin marah, jika ia ingin mengurangi stres, perubahan struktural ini bisa mencapai hal itu.

Stewart Freidman, seorang profesor manajemen di University of Pennsylvania Wharton School dan penulis, merekomendasikan berbicara dengan stakeholder kunci di berbagai bidang kehidupan Anda, yang dapat mencakup karyawan atau rekan kerja, pasangan atau mitra dalam proyek komunitas. “Cari tahu apa yang dapat Anda lakukan untuk melepaskan dengan cara yang menguntungkan orang lain dengan memberi mereka kesempatan untuk tumbuh,” katanya. Ini akan memberi mereka kesempatan untuk belajar sesuatu yang baru dan membebaskan Anda sehingga Anda dapat mencurahkan perhatian untuk prioritas Anda lebih tinggi.

6. Mulai dari yang kecil. .

Banyak dari klien workaholic berkomitmen untuk perubahan drastis. Memotong jam mereka dari 80 jam seminggu menjadi 40, lari sehari-hari mereka dari nol mil per hari menjadi lima mil sehari. Ini adalah resep bagi kegagalan. Jika Anda mencoba untuk mengubah naskah tertentu dalam hidup Anda, mulai dari kecil dan mengalami beberapa keberhasilan.

Images : Net


0 komentar:

Post a Comment